Stretch mark biasanya memudar seiring waktu, meskipun yang parah tidak. Tidak ada perawatan yang dapat menghilangkannya sepenuhnya, tetapi dapat memperbaiki tekstur dan penampilannya. Minyak esensial adalah pengobatan rumahan yang populer untuk banyak masalah kulit, termasuk stretch mark.

Namun, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung khasiat minyak esensial untuk stretch mark. Sebagian besar pengobatan yang melibatkan minyak esensial berfokus pada pengisian ulang dan pelembab kulit Anda. Begitulah cara mereka mengurangi munculnya selulit. Pada artikel ini, kami telah membahas minyak esensial terbaik yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi stretch mark.

Bisakah Minyak Esensial Mengurangi Stretch Mark?

Bisakah Minyak Esensial Mengurangi Stretch Mark?
Bisakah Minyak Esensial Mengurangi Stretch Mark?

Jawabannya: mungkin.

Tidak ada cukup bukti ilmiah yang mendukung kemanjuran minyak esensial sebagai pilihan pengobatan untuk stretch mark. Hanya ada bukti anekdot yang mengklaim efek positif dari minyak esensial yang berbeda dalam mengurangi stretch mark. Minyak esensial yang berbeda memiliki efek perbaikan kulit yang berbeda pula. Jika dicampur dengan bahan lain, terutama minyak, mungkin memiliki efek positif pada selulit Anda.

Sebuah penelitian yang dilakukan pada wanita hamil menemukan bahwa pengaplikasian emolien dan pelembab topikal dapat memperbaiki munculnya stretch mark. Selain itu, penggunaan minyak nabati secara topikal membuat kulit Anda sehat dan lembab. Ini mungkin alasan dari efek positif minyak esensial pada stretch mark.

Namun, hasilnya juga bergantung pada jenis kulit Anda, jadi tidak semua orang bisa mengalami efek yang sama. Jika Anda ingin mencoba minyak esensial untuk stretch mark, lihat daftar di bawah ini.

Minyak Esensial Terbaik untuk Stretch Mark

Catatan: Minyak esensial ini memiliki manfaat berbeda untuk kulit dan mungkin tidak memiliki efek langsung pada stretch mark.

1. Minyak Almond Pahit

Minyak Almond Pahit
Minyak Almond Pahit

Tidak ada penelitian yang mendukung khasiat minyak almond pahit untuk mengurangi stretch mark. Satu studi menemukan bahwa itu tidak memiliki efek langsung dalam mengurangi munculnya tanda kerutan dini pada wanita hamil. Namun, memijat area yang terkena dengan minyak apa pun selama 15 menit setiap hari dapat membantu mengurangi stretch mark.

2. Minyak Pohon Teh

Belum ada penelitian ilmiah yang dilakukan tentang efek minyak pohon teh pada stretch mark. Tapi, minyak esensial ini memiliki banyak manfaat untuk kulit. Ini memiliki sifat antimikroba dan anti-inflamasi yang menjaga kulit Anda tetap sehat dan mencegah berbagai masalah kulit. Namun, itu juga bisa mengiritasi kulit Anda dan menyebabkan reaksi alergi, jadi berhati-hatilah saat menggunakan minyak pohon teh. Lakukan uji tempel untuk mengetahui apakah kulit Anda dapat mentolerirnya.

3. Minyak Jeruk Pahit

Jeruk pahit biasanya digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Ini efektif dalam mengobati berbagai masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Saat dioleskan pada kulit, minyak jeruk pahit dapat membantu mengatasi masalah kulit seperti gatal di selangkangan, kurap, dan kutu air. Bukti anekdotal menunjukkan bahwa itu juga dapat membantu mengobati stretch mark.

4. Minyak Lavender

Minyak Lavender
Minyak Lavender

Minyak lavender banyak digunakan untuk aromaterapi untuk menghilangkan stres, kecemasan, dan nyeri. Sebuah penelitian yang dilakukan pada tikus menemukan bahwa minyak lavender meningkatkan sintesis kolagen untuk menyembuhkan luka. Dengan demikian, ini juga dapat memicu sintesis kolagen pada manusia, yang dapat membantu mengurangi stretch mark. Namun, penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk subjek manusia untuk membuktikan hal yang sama.

5. Minyak Neroli

Minyak neroli biasanya digunakan untuk berbagai masalah dermatologis seperti kulit kering, keriput, jerawat, dermatitis, eksim, psoriasis, dan bekas luka. Ini digunakan untuk mengobati stretch mark dan menjaga kesehatan kulit secara keseluruhan.

6. Minyak Nilam

Saat diteliti pada tikus, minyak nilam ternyata efektif mencegah photoaging. Ini mencegah pembentukan kerutan dan pengurangan elastisitas dan meningkatkan pembentukan kolagen. Properti penambah kolagen dari minyak nilam ini dapat membantu dalam pengobatan stretch mark.

7. Minyak Kemenyan

Minyak Kemenyan
Minyak Kemenyan

Minyak kemenyan banyak digunakan dalam pengobatan Ayurveda dan tradisional Cina untuk menjaga kesehatan kulit secara keseluruhan. Ini membantu dalam penyembuhan luka dan merangsang fibroblast (sel yang memproduksi kolagen). Oleh karena itu, ini mungkin bisa membantu dalam mengobati stretch mark, meskipun tidak ada bukti ilmiah yang membuktikan hal yang sama.

Semua minyak esensial ini memiliki manfaat khusus untuk kulit. Saat Anda mencampurkannya dengan minyak lain, mereka mungkin membantu mengurangi stretch mark.

Bagaimana Cara Menggunakan Minyak Esensial untuk Stretch Mark?

Cara terbaik untuk menggunakan minyak esensial adalah dengan mencampurkannya dengan minyak pembawa. Ini karena minyak esensial sangat pekat dan dapat mengiritasi kulit jika tidak diencerkan. Beberapa minyak pembawa yang dapat Anda gunakan adalah:

  • Minyak argan: Meningkatkan elastisitas kulit dan hidrasi kulit serta memperbaiki pelindung kulit.
  • Minyak biji rosehip: Melindungi kulit dari peradangan dan stres oksidatif.
  • Minyak biji delima: Memiliki sifat antioksidan.
  • Minyak kelapa: Emolien yang membuat kulit Anda terhidrasi.
  • Minyak biji anggur: Memiliki sifat antibakteri dan penyembuhan luka.
  • Minyak jojoba: Mencegah infeksi kulit dan penuaan kulit serta mempercepat penyembuhan luka.
  • Minyak zaitun: Mempromosikan penyembuhan luka dengan menstimulasi rekonstruksi dermal.
  • Minyak almond manis: Dapat menghentikan selulit dari gatal dan mencegahnya menyebar.
  • Minyak kernel aprikot: Emolien yang menjaga kesehatan kulit.
  • Minyak biji gandum: Mengandung vitamin A, D, dan E yang mendukung proses regenerasi alami kulit.

Asosiasi Nasional untuk Aromaterapi Holistik menyarankan tingkat pengenceran standar untuk minyak esensial.

Dalam 2 sendok makan minyak pembawa, Anda dapat menggunakan:

  • 15 tetes minyak esensial untuk pengenceran 2,5%
  • 20 tetes minyak esensial untuk pengenceran 3%
  • 30 tetes minyak esensial untuk pengenceran 5%
  • 60 tetes minyak esensial untuk pengenceran 10%

Yang terbaik adalah memulai dengan persentase pengenceran yang lebih rendah. Jadi, mulailah dengan menambahkan 2-3 tetes minyak esensial ke dalam satu sendok makan minyak pembawa, lalu tingkatkan pengenceran sesuai tingkat toleransi kulit Anda.

Penggunaan minyak esensial selama kehamilan diperdebatkan dan masih dipelajari. Salah satu kekhawatiran utamanya adalah minyak esensial dapat menembus kulit dan mencapai plasenta. Cari tahu lebih lanjut tentang ini di bawah.

Apakah Aman Menggunakan Minyak Esensial Selama Kehamilan?

Federasi Internasional Ahli Aromaterapi Profesional memiliki pedoman khusus untuk menggunakan minyak esensial pada wanita hamil (baik untuk pijat dan aromaterapi). Perhatian utama adalah kualitas minyak yang digunakan dan risiko minyak melewati penghalang plasenta. Namun, jika digunakan dalam pengenceran yang tepat, kemungkinan minyak ini untuk membahayakan janin rendah.

Pengenceran minyak esensial yang disarankan untuk wanita hamil tidak lebih dari 1% untuk aplikasi topikal.

Karena wanita hamil sensitif terhadap bau, pengenceran 1% dapat ditoleransi dengan baik. Karena kulit wanita hamil sensitif, mereka dianjurkan untuk menghindari minyak pohon teh dan minyak chamomile.

Jika Anda sedang hamil, jangan gunakan minyak esensial apa pun tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Diskusikan riwayat kesehatan Anda dengan dokter, dan gunakan minyak esensial hanya setelah penilaian yang tepat dan persetujuan dari mereka.

Menerapkan minyak esensial pada kulit atau menghirupnya dapat memicu reaksi yang merugikan. Jadi, berhati-hatilah dengan risiko ini.

Efek Samping dan Resiko Penggunaan Minyak Atsiri

Reaksi alergi adalah efek samping yang paling umum dari penggunaan minyak esensial. Gejala umum dari respons alergi meliputi:

  • Ruam
  • Gatal
  • Kemerahan
  • Mual

Beberapa minyak esensial juga dapat menyebabkan dermatitis.

Minyak esensial jeruk juga menyebabkan sensitivitas sinar matahari dan membuat kulit Anda rentan terhadap sengatan matahari dan ruam. Itu sebabnya Anda harus menggunakan minyak esensial di bawah pengawasan dokter.

Stretch mark sulit untuk dihapus. Meskipun beberapa minyak esensial dan minyak pembawa dapat membantu mengurangi sebagian besar munculnya stretch mark, penelitian masih kurang untuk membuktikan keampuhannya.

Seberapa baik kulit Anda merespons minyak ini juga tergantung pada jenis kulit Anda dan tingkat keparahan stretch mark. Jika bekasnya parah dan sudah lama, sulit untuk dihilangkan. Selain itu, ini juga tergantung pada seberapa awal Anda memulai perawatan. Biasanya, stretch mark segar (merah) merespons pengobatan dengan lebih baik.

Pada akhirnya, ini tergantung bagaimana Anda merawat kulit dan kesehatan Anda secara keseluruhan. Usahakan untuk menjaga pola makan seimbang dan pola hidup sehat agar Anda tidak cepat menurunkan atau menambah berat badan. Jaga kulit dan tubuh Anda tetap terhidrasi.

Kami berharap informasi ini membantu Anda mengatasi stretch mark. Jika Anda memiliki pertanyaan lagi, tuliskan di bagian komentar di bawah, dan kami akan menghubungi Anda kembali.